Penjaga gol Arsenal meluahkan pandangan beliau terhadap bolasepak masa kini.

Setelah menghabiskan seluruh kariernya di Jerman dengan kelab Bayern Leverkusen merupakan kelab terakhir diwakilinya, Bernd Leno akhirnya memutuskan untuk meninggalkan negaranya dan menyertai Arsenal pada musim panas.

Pemain berusia 26 tahun itu dalam satu temu bual bersama Kicker, telah meluahkan dan memberi pandangan beliau mengenai bolasepak yang mana telah banyak berubah.

Beliau juga menjelaskan mengapa mempunyai pelabur yang menjadi pemilik kelab adalah idea yang baik, pemikiran yang sama yang tidak dihormati di tanah airnya.

How stupid are we in Germany?

"Ya, di sini saya fikir: Betapa bodohnya kita, bahawa di Jerman kita bercakap sepanjang masa hanya tentang Bayer Leverkusen, RB Leipzig, perdagangan (50 + 1 pemilikan peraturan untuk kelab di Jerman) atau Hopp di Hoffenheim," jelas Leno .

"Di England, ada satu atau lebih pelabur dalam setiap kelab. Itu sememangnya betul, dan tidak semua yang baik, tetapi ia tentang rasa hormat dan sebahagiannya hilang, hilang sepenuhnya. "

Penjaga gol itu menggunakan pemilik Leicester City, Vichai Srivaddhanaprabha, sebagai contoh untuk mencadangkan bagaimana ketua kewangan Hoffenheim dan jutawan Jerman, Dietmar Hopp harus disokong oleh peminat mereka sendiri.

"Setiap orang, sebagai contoh, menyayanginya (Srivaddhanaprabha) dan kemudian menghormatinya," kata penjaga gol The Gunners.

" For example, everyone loved the mortally injured club boss of Leicester and then respected it.In Germany, some solid idiots, who are not fans for me, insult the hell out of every match against Hoffenheim Dietmar Hopp. who promotes social projects and society with a lot of money, that's just too bad. " - Leno.

Penulis merasakan pemilikan kelab sebagaimana diamalkan di Jerman adalah lebih baik berbanding dengan konsep pemilikan yang dilakukan di England ataupun UK, namun Leno merasakan sebaliknya.

Anda pula bagaimana?

Post a Comment

Previous Post Next Post