Enam Kelab Liga Perdana Inggeris takut dengan Boris Johnson.

Manchester United, Manchester City, Liverpool, Arsenal, Chelsea dan Tottenham kini semuanya menjadi sasaran media Sepanyol, setelah menarik diri dari Liga Super Eropah (ESL).

Berita mengenai ESL tersebar pada hari Ahad, dengan Ole Gunnar Solskjaer ditanya mengenainya setelah Manchester United menewaskan Burnley. 

Beberapa pemainnya, khususnya kapten pasukan Harry Maguire, dikatakan sangat marah kerana pengurus mereka dibiarkan untuk menjawab soalan mengenai sesuatu yang dia tidak mengetahuinya secara terperinci, sehingga mereka berhadapan dengan Ed Woodward.

Bruno Fernandes, Marcus Rashford dan Luke Shaw menggunakan media sosial untuk membantah pembentukan liga tersebut, dan Pep Guardiola dari Manchester City, dan kemudian Kevin De Bruyne dan Aymeric Laporte, menjelaskan bahwa mereka tidak berminat.

Pengendali Liverpool, Jurgen Klopp jelas marah kerana dia menjadi perhatian, dan itu dinyatakan setelah perlawanan menentang Leeds, dengan Jordan Henderson dan James Milner memimpin bantahan idea tersebut dari pemain di Anfield.

Tottenham berjaya menambah drama dengan memecat Jose Mourinho pada hari Isnin dan kemudian meletakkan Ryan Mason sebagai caretaker dan di Chelsea pula ada tunjuk perasaan yang menentang idea keseluruhan pembentukan ESL.

Ratusan peminat Chelsea muncul di luar Stamford Bridge, untuk membantah dan meluahkan perasaan mereka mengenai isu tersebut.

Manakala Arsenal, tampil dengan surat terbuka memohon maaf kepada peminat dan penyokong mereka setelah bantahan serta kecaman dibuat secara meluas.

Presiden Real Madrid, Florentino Perez dibiarkan berseorangan, berjuang sendirian dan bagaikan orang bodoh menepis segala soalan yang dilontarkan kepadanya.

Dia melihat ESL sebagai cara terbaik untuk menyelamatkan kewangan kelabnya, dan tidak ada tentangan yang sama di Sepanyol sebagaimana yang terjadi di England.

Penarikan diri kelab-kelab Inggeris yang mendominasi pembentukan ESL dilihat sangat mengejutkan Perez.

Oleh itu, serangan balas terhadap Enam Kuasa Besar Liga Perdana Inggeris tidak dapat dielakkan, dan ia sudah bermula.

Ana Rosa Quintana

Ana Rosa Quintana, penyampai TV dan wartawan terkenal di Sepanyol, sebagaimana dilaporkan oleh Mundo Deportivo sebagai berkata: "Saya sama sekali tidak jelas tentang hal itu, tetapi ketika presiden pemerintah yang berbeza menentangnya, saya setuju.

"Saya rasa projek yang mereka bentangkan sedikit dalam bayangan dan masih ada masalah yang sangat penting untuk diselesaikan. 

"Pasukan Britain adalah pengecut, mereka menandatangani dokumen dan pada minit berikutnya Boris Johnson mengatakan saya tidak suka ini dan mereka turun dari kapal. "

Kenyataan Perdana Menteri United Kingdom, Boris Johnson.

European Super League: Boris Johnson to make sure ESL 'won't go ahead as planned'

Post a Comment

Previous Post Next Post